Bersyukur

@etydoc

Malam semakin larut ketika mata ini masih enggan untuk terpejam. Merenung dalam  kesendirian dan kesunyian di temani suara merdu dari alam. Suara jangkrik itu amat setia menemaniku. Enggan menjauh seolah tidak pernah lelah dan ingin berkata: “Jangan takut, kamu tidak sendiri”.

Merenungi atas semua nikmat Tuhan hari  ini, membawaku harus bersyukur senantiasa. Nikmat yang seringkali kuingkari ketika alpa. Bahwa sesungguhnya setiap helaian nafasku adalah nikmat. Begitu pun helaian nafas anak-anakku. Ada banyak peristiwa yang memberi pelajaran untukku akhir-akhir ini yaitu pelajaran bersyukur.

Bersyukur, kata yang amat mudah untuk  diucapkan namun senantiasa penuh perjuangan untuk bisa memahaminya. Terutama bagiku, yang masih mengeja dalam memaknai hidup dan untuk apa aku ada.

Hati yang penuh gejolak seringkali mengingkari banyak  nikmat yang harus aku syukuri. Padahal nikmat itu nyata di depan mata. Namun begitu sulit nampak ketika hati sedang alpa.

Mengenal  perjuangan mereka yang sedang menggapai kesembuhan dari sakit atau berjuang melawan rasa sakit setiap saat meski tahu bahwa ini harus dialami seumur hidup mereka, sungguh membuatku malu.

Begitu banyak nikmat  yang aku terima namun banyak yang aku dustakan. Aku  menyadari setiap perjalanan punya cerita berbeda. Bahwa apapun ceritanya semua bermuara satu hal yaitu perbaikan. Awalnya buruk menjadi baik akhirnya. Ini perjuangan tiada akhir selama hayat masih dikandung badan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s